Memahami Alur Pengerjaan Bekisting Beton Bertulang Untuk Keberhasilan Proyek Pembangunan

Dalam proyek pembangunan, khususnya proyek pembangunan berskala besar, ada banyak tahapan pengerjaan yang perlu diperhatikan. Setiap tahapan memegang peranan penting dan saling mendukung dengan tahapan lainnya. Kesalahan dalam satu tahapan dapat berakibat buruk bagi tahapan selanjutnya. Kualitas bangunan pun akan terpengaruh. Nah, salah satu tahapan penting dalam proses pembangunan adalah tahapan bekisting beton bertulang.

Tahapan bekisting beton bertulang ini memiliki 5 alur kerja yang sangat penting untuk dipahami. Dengan memahami dan mengikuti alur kerjanya dengan tepat, maka proses pembangunan yang berkualitas akan didapat. Berikut ini alur pengerjaan bekisting beton bertulang selengkapnya.

  • Alur pertama, perencanaan bekisting beton bertulang

Dalam perencanaan ini perlu dipelajari terlebih dahulu mengenai struktur bangunan yang hendak dikerjakan. Periksalah dengan cermat desain struktur, mekanikal elektrikal dan arsitektur. Jika diperlukan, lakukan perubahan atau penyesuaian yang dibutuhkan.

Setelah itu barulah bisa ditentukan metode pelaksanaan pekerjaan yang akan dijalankan. Selanjutnya buatlah gambar shop drawing untuk bekisting beton bertulang. Dari gambar yang dibuat, lakukan penghitungan jenis dan jumlah material bekisting beton bertulang yang nantinya akan dipakai. Dari penghitungan jenis dan jumlah material dapat diketahui pula besar biaya yang akan dikeluarkan untuk pekerjaan ini.

Dalam proses perencanaan ini pula perlu ditentukan mengenai pengadaan bekisting. Bekisting bisa didapatkan dengan cara membeli atau menyewa dari supplier. Tentu saja setiap pilihan memiliki konsekuensi masing-masing. Setelah pengadaan ditentukan, barulah dilakukan pengajuan penawaran kepada penyedia bekisting untuk mendapatkan harga yang sesuai. Pada alur ini bisa ditentukan juga tenaga kerja yang bertanggung jawab terhadap proses pengiriman, pemasangan dan pembongkaran bekisting.

Jika perencanaan sudah selesai dilakukan, selanjutnya lakukan evaluasi yang berkaitan dengan besarnya biaya, kualitas dan metode kerja. Bila dirasakan masih kurang memuaskan, maka bisa dipertimbangkan untuk memakai tipe bekisting lain yang lebih tepat.

  • Alur kedua, pengadaan bekisting

Bila pilihan untuk pengadaan bekisting sudah ditentukan, selanjutnya pada alur yang kedua ini ditentukan metode pengiriman bekisting dari supplier ke lokasi pengerjaan pembangunan. Perlu juga dilakukan pengawasan terhadap penerimaan material bekisting agar  sesuai dengan data perencanaan kebutuhan bekisting. Tentukan pula langkah yang harus diambil jika material bekisting sudah sampai di lokasi pembangunan. Apakah material bekisting langsung dipasang ataukah harus disimpan terlebih dahulu sampai waktu yang telah ditentukan.

  • Alur ketiga, pemasangan bekisting

Pada alur ketiga ini, lakukan pengukuran lokasi pengerjaan dengan tepat berpedoman pada gambar shop drawing bekisting yang dibuat pada alur pertama. Setelah pengukuran selesai, bersihkan bekisting dari kotoran. Bekisting haruslah dalam keadaan bersih agar diperoleh hasil cor beton yang rapi dan sesuai dengan struktur yang diharapkan.

Kemudian lakukan pemasangan bekisting beton bertulang sesuai dengan garis marka ukur yang sudah dibuat. Periksa dengan seksama posisi, tingkat kedataran dan juga tingkat ketegakannya. Periksa pula kekuatan bekisting. Bila sudah terpasang dengan benar, barulah bisa dilakukan pengecoran beton.

  • Alur keempat, pembongkaran bekisting

Pada alur ini, dilakukan pembongkaran bekisting tentu saja jika bekisting sudah tidak lagi digunakan atau saat hasil pengecoran beton bertulang sudah bisa dibuka. Urutan pembongkaran bekisting ini perlu ditentukan sejak awal supaya proses pembongkaran bisa berjalan dengan cepat dan efisien. Lantas perlu ditentukan pula penggunaan bekisting selanjutnya. Misalnya untuk pengerjaan berikutnya atau dikembalikan kepada supplier jika bekisting tersebut merupakan bekisting sewaan.

  • Alur kelima, pemilahan bekisting

Pada alur kerja yang terakhir ini, dilakukan pemilahan bekisting yang sudah tidak bisa dipakai. Material yang tak lagi berguna bisa segera dibuang sehingga lokasi pembangunan bersih dari sampah. Sedangkan meterial yang masih bisa dimanfaatkan atau bernilai jual bisa disisihkan.

Itulah kelima alur pengerjaan bekisting beton bertulang yang perlu dilakukan secara berurutan supaya diperoleh hasil pekerjaan yang memuaskan. Berbekal alur ini, bangunan yang berkualitas tentu akan diperoleh.

Summary
Alur Pengerjaan Bekisting
Article Name
Alur Pengerjaan Bekisting
Description
Tahapan bekisting beton bertulang ini memiliki 5 alur kerja yang sangat penting untuk dipahami. Dengan memahami dan mengikuti alur kerjanya dengan tepat, maka proses pembangunan yang berkualitas akan didapat. Berikut ini alur pengerjaan bekisting beton bertulang selengkapnya.
Author
Publisher Name
Strong Indonesia
Publisher Logo

Ada pertanyaan/komentar? Tuliskan di sini:

Scroll to Top