Apa Saja Jenis-jenis Bekisting Pekerjaan Beton

Kuatnya bangunan tak hanya bergantung pada konstruksi beton yang baik, tetapi juga dalam pembuatan bekisting saat pengerjaan bangunan. Bekisting merupakan cetakan yang dibuat pada pengerjaan pengecoran supaya diperoleh bentuk tertentu, seperti dinding, kolom, balok dan pelat. Meskipun bersifat sementara, pembuatan bekisting harus benar dan tepat supaya diperoleh bangunan yang berkualitas. Nah, saat ini dikenal ada beberapa jenis bekisting. Jenis-jenis bekisting ini memiliki kelebihannya masing-masing.

  • Bekisting konvensional

Bisa jadi bekisting ini adalah jenis bekisting yang pertama kali dikenal. Bekisting konvensional atau bekisting tradisional hanya mengandalkan triplek dan kayu atau papan. Jenis papan yang dipakai biasanya adalah papan yang tahan kelembaban. Papan bekisting dari kayu yang umum digunakan memiliki ketebalan 2 cm sampai 3 cm dengan lebar 15 cm sampai 20 cm. Sementara itu untuk ketebalan triplek bekisting sekitar 3 mm sampai 9 mm.

Kayu untuk bekisting hendaknya dipilih yang tidak terlalu basah dan cukup baik supaya tidak mudah melengkung dan pecah. Dalam proses pengerjaan, triplek dan papan dipasang di bagian struktur bangunan. Jika beton sudah mencapai kekuatan yang cukup, triplek dan papan yang dipakai dalam proses bekisting dilepas dan dibongkar satu per satu.

Terkadang, material triplek atau papan yang dipakai untuk bekisting masih bisa digunakan pada pekerjaan berikutnya. Tentunya jika kualitas triplek dan papan masih bagus. Namun seringkali karena kualitas yang kurang bagus, triplek dan papan tersebut hanya bisa dipakai untuk satu kali pekerjaan bekisting saja. Pada proyek pembangunan gedung, jenis kayu kelapa atau glugu sering dipilih untuk membuat bekisting balok. Sedangkan jenis kayu meranti umumnya dipakai sebagai bahan pembuatan triplek yang dipakai pada bekisting konvensional.

Bekisting konvensional ini terbilang murah bila dibandingkan dengan pengadaan atau penyewaan bekisting moderen. Tetapi bekisting konvensional ini tidak disarankan untuk pekerjaan-pekerjaan besar yang membutuhkan banyak tahapan bekisting. Sebab proses pembongkaran triplek dan papan membutuhkan waktu yang terbilang lama, menyisakan limbah triplek dan kayu, serta menghasilkan bentuk yang tidak presisi.

  • Bekisting Knock Down

Seiring perkembangan teknologi khususnya di bidang rancang bangun, berbagai inovasi dilakukan termasuk yang berkaitan dengan pekerjaan bekisting. Salah satu inovasi penting di dunia rancang bangun adalah munculnya sistem bekisting knock down. Sistem bekisting knock down ini menggunakan bahan besi hollow dan plat baja. Tentunya penggunaan material tersebut akan menghasilkan bentuk yang lebih presisi jika dibandingkan dengan penggunaan triplek dan papan pada sistem bekisting konvensional.

Bekisting knock down dengan bahan besi hollow dan plat baja ini juga lebih mudah dalam hal pemasangan dan pembongkaran. Dalam proses ini pula, jumlah tenaga kerja yang dibutuhkan lebih sedikit bila dibanding penggunaan bekisting konvensional.

Sementara itu dari segi harga, bekisting knock down memang lebih mahal dibandingkan bekisting konvensional yang menggunakan triplek dan papan. Namun bekisting knock down bisa dipakai berulangkali, tahan lama dan juga awet. Cara pemakaian dan perawatan yang tepat dapat membuat bekisting knock down ini semakin tahan lebih lama. Setelah pemakaian, elemen bekisting knock down ini sebaiknya dibersihkan dari sisa-sisa material yang menempel agar dapat digunakan lagi dengan kualitas yang tidak berkurang.

Jika ditotal biaya yang harus dikeluarkan sampai proyek selesai dilakukan, maka biaya penggunaan bekisting knock down ini jauh lebih hemat dibandingkan dengan pemakaian bekisting konvensional. Saat ini bekisting knock down semakin mudah dipesan dan semakin menjamur pula penyewaannya. Bandingkan saja dengan penggunaan triplek dan papan kayu yang tak bisa digunakan dalam pengerjaan bekisting jangka panjang.

  • Bekisting Fiberglass

Pilihan jenis bekisting moderen lainnya adalah bekisting fiberglass. Bekisting yang terbuat dari bahan fiberglass ini tahan terhadap air sehingga sangat cocok dipakai pada konstruksi di bawah tanah. Selain itu, bahan fiberglass tidak mudah berkarat, ramah lingkungan, ringan, mudah dibersihkan, mudah dipasang dan juga mudah dilepas.

Bekisting fiberglass ini menghasilkan pekerjaan yang berkualitas dan menghemat anggaran pengadaan bekisting karena bisa digunakan berulangkali seperti halnya bekisting knock down. Bekisting fiberglass mampu memenuhi persyaratan penting dalam konstruksi bekisting yakni ketepatan, baik dalam hal ketegakan, ukuran, kerataan dan kesikuan.

Dari uraian jenis-jenis bekisting tersebut, bekisting knock down dan bekisting fiberglass adalah jenis bekisting yang ramah lingkungan. Penggunaan kedua jenis bekisting tersebut mengurangi pemakaian kayu, artinya berkurangnya jumlah pohon yang harus ditebang untuk pembuatan bekisting. Jenis bekisting yang ramah lingkungan inilah yang terus didorong untuk digunakan.

Sisi ramah lingkungan lainnya berkaitan dengan limbah. Baik jenis bekisting knock down dan bekisting fiberglass tidak menyisakan sampah. Bila ada bekisting yang tidak dapat dipakai lagi, maka bahan-bahan bekisting tersebut bisa didaur ulang.

Apapun jenis bekisting yang digunakan, pekerjaan bekisting membutuhkan ketepatan dan ketelitian. Bila tidak dikerjakan dengan cermat, maka kualitas bangunan yang baik sulit untuk diperoleh. Bekisting yang dibuat harus berpedoman pada gambar dan perhitungan yang telah dibuat.

Selain itu, keselamatan para pekerja bangunan pun dipertaruhkan. Bekisting harus kokoh dan kuat menahan beban para pekerja, peralatan kerja yang digunakan dan juga beban beton segar. Dalam banyak kasus kecelakaan kerja, kelalaian pengerjaan bekisting biasanya yang menjadi penyebab terjadinya kecelakaan kerja tersebut. Karena itulah, bekisting menjadi salah satu pekerjaan yang harus dilakukan dengan penuh kecermatan dan kehati-hatian.

Summary
Jenis-Jenis Bekisting
Article Name
Jenis-Jenis Bekisting
Description
Bekisting merupakan cetakan yang dibuat pada pengerjaan pengecoran supaya diperoleh bentuk tertentu, seperti dinding, kolom, balok dan pelat. Meskipun bersifat sementara, pembuatan bekisting harus benar dan tepat supaya diperoleh bangunan yang berkualitas. Nah, saat ini dikenal ada beberapa jenis bekisting. Jenis-jenis bekisting ini memiliki kelebihannya masing-masing.
Author
Publisher Name
Strong Indonesia
Publisher Logo

Ada pertanyaan/komentar? Tuliskan di sini:

Scroll to Top