Begini Cara Pengurugan Tanah yang Benar

Pengurugan tanah adalah pekerjaan yang bertujuan memindahkan tanah ke suatu lokasi untuk membentuk atau mencapai ketinggian tanah tertentu sesuai kebutuhan. Pekerjaan pengurugan banyak dilakukan untuk infrastruktur bangunan dan juga pertanian. Pekerjaan pengurugan tanah ini bukanlah pekerjaan yang singkat. Proses pengurugan tanah melalui proses yang panjang dan juga membutuhkan perencanaan yang cermat. Jika Anda berencana untuk melakukan pengurugan tanah, simak informasi penting seputar pengurugan tanah berikut ini.

Jenis Tanah Urug yang Baik

Pekerjaan pengurugan tanah tentu tak bisa dipisahkan dari kebutuhan akan tanah urug. Tetapi penting untuk diketahui bahwa tidak semua jenis tanah cocok dipakai sebagai tanah urug. Tanah urug yang baik harus memenuhi beberapa kriteria seperti bebas dari kandungan humus, bukan lumpur, bersih dari sampah, memiliki struktur butiran, mempunyai tekstur cenderung remah, dan tidak mengandung batu-batu dengan diameter lebih dari 10 cm. Berdasarkan kriteria tersebut, setidaknya ada 3 jenis tanah yang cocok digunakan sebagai tanah urug.

  1. Tanah semi padas atau tanah liat

Tanah jenis ini terbentuk dari perpaduan antara pasir dan batuan kapur. Tanah semi padas mudah ditemukan di lereng pegunungan dan dataran rendah.

  1. Tanah padas

Tanah jenis ini mempunyai tingkat kepadatan yang sangat tinggi. Karakteristik tanah ini sangat kokoh dan sulit menyerap air sehingga tidak cocok untuk pertanian. Tanah padas biasanya digunakan pada pondasi bangunan berukuran besar seperti gedung bertingkat. Jenis tanah ini bisa ditemukan hampir di semua daerah di Indonesia.

  1. Tanah merah

Seperti namanya, tanah ini berwarna coklat kemerah-merahan. Tanah merah mudah menyerap air, mengandung bahan organik sedang, mengandung zat besi dan alumunium, mempunyai profil tanah yang dalam, cukup padat dan kokoh. Tanah merah banyak tersedia di wilayah pantai dan pegunungan tinggi.

Cara Pengurugan Tanah yang Benar

Jika Anda sudah mengetahui jenis-jenis tanah yang cocok untuk dipakai sebagai tanah urug, selanjutnya cermati mengenai cara pengurugan tanah yang benar. Pekerjaan pengurugan tanah membutuhkan beberapa alat bantu antara lain alat ukur tanah seperti theodolit, excavator, dump truck, dozer, compactor, pompa air, pacul dan beberapa alat bantu lainnya. Pekerjaan pengurugan dimulai dari tahapan persiapan dan diakhiri dengan tahapan pemeriksaan. Berikut ini rinciannya dari awal hingga akhir.

  1. Tahap persiapan

Dalam tahapan persiapan ini, pastinya Anda harus meninjau langsung area yang hendak diurug. Peninjauan ini sangat diperlukan untuk melihat spesifikasi tanah dan luas area yang hendak diurug. Berdasarkan spesifikasi tanah yang sudah diidentifikasi, selanjutnya bisa ditentukan jenis tanah yang akan dipakai sebagai urug.

Dari peninjauan ini pula dapat diketahui perkiraan volume tanah urug yang dibutuhkan. Volume kebutuhan tanah urug memang tidak bisa dipastikan dengan tepat sebab ada faktor penyusutan tanah yang harus dipertimbangkan. Meskipun begitu, perkiraan kebutuhan volume tanah urug bisa ditentukan kurang lebih 130% dari volume gambar dengan memasukkan faktor susut sekitar 30%. Nantinya jika membutuhkan volume tanah urug yang besar, tentunya diperlukan alat bantu seperti dozer, excavator, dan beberapa alat bantu lainnya.

  1. Tahap Turap

Jika tahapan persiapan sudah dilakukan dengan cermat, selanjutnya tahapan turap bisa dikerjakan. Turap merupakan dinding vertikal yang relatif tipis dan berfungsi menahan tanah serta air agar tidak masuk ke lubang galian. Dengan kata lain, fungsi turap ibarat dinding penahan tanah. Bila volume urugan besar, dalam dan berbatasan dengan bangunan, maka sangat penting untuk mempersiapkan turap untuk mencegah kelongsoran. Seperti continous pile, sheet pile dan sejenisnya.

  1. Tahap pengurugan

Tahapan berikutnya adalah tahapan pengurugan yang diawali dengan membersihkan area yang hendak diurug dari berbagai sampah. Setelah itu, pasanglah batasan-batasan dan patok. Kemudian tarik benang dari patok ke patok. Tujuan pemasangan benang ini adalah untuk mendapatkan permukaan tanah yang rata sesuai dengan ketinggian yang diharapkan.

Jika sudah, barulah pengurugan tanah bisa dimulai. Sebaiknya lakukan pengurugan tanah lapis demi lapis sesuai dengan ketentuan. Misalnya saja masing-masing lapis setinggi 40cm. Pada setiap lapisan tersebut, lakukan pemadatan sebelum ditambahkan dengan material urug untuk lapisan berikutnya.

Untuk mendapatkan hasil pemadatan yang maksimal, gunakan alat bantu yang dirancang khusus untuk pemadatan seperti baby roller, stamper dan alat bantu sejenis lainnya. Pada setiap pekerjaan pemadatan yang dilakukan, jangan lupa untuk melakukan test kepadatan tanah sesuai dengan ketentuan.

  1. Tahap pemeriksaan

Saat pekerjaan pengurugan sudah selesai dikerjakan, jangan abaikan tahapan yang terakhir yakni tahapan pemeriksaan. Tahapan ini penting dilakukan supaya pekerjaan pengurugan tanah benar-benar sesuai dengan kebutuhan dan standar kelayakan. Tahapan pemeriksaan ini meliputi pemeriksaan batas urugan, kemiringan tanah urugan, jenis tanah urugan, kepadatan urugan, sistem proteksi dan dewatering.

Nah, berbekal informasi mengenai jenis-jenis tanah urug dan cara pengurugan tanah yang benar, maka Anda akan mendapatkan hasil pengurugan yang padat dan kokoh. Hasil pengurugan yang padat dan kokoh pastinya akan berpengaruh bagi kekuatan konstruksi bangunan. Bangunan akan berdiri kokoh dan tahan lama.

Summary
Pengurugan Tanah yang Benar
Article Name
Pengurugan Tanah yang Benar
Description
Pekerjaan pengurugan tanah ini bukanlah pekerjaan yang singkat. Proses pengurugan tanah melalui proses yang panjang dan juga membutuhkan perencanaan yang cermat. Jika Anda berencana untuk melakukan pengurugan tanah, simak informasi penting seputar pengurugan tanah berikut ini.
Author
Publisher Name
Strong Indonesia
Publisher Logo

Ada pertanyaan/komentar? Tuliskan di sini:

Scroll to Top